Pemain sepak bola yang bertaruh sendiri: bukan kombinasi yang bagus

Itu adalah berita besar beberapa waktu lalu: seorang pemain AZ yang bertaruh pada pertandingan sepak bola sendiri. Ternyata Jordy Clasie, gelandang klub. Dia telah membuat akun dengan bandar taruhan dan karenanya dapat bertaruh pada pertandingan di Divisi Eredivisie atau Keuken Kampioen.

Atlet dan perjudian

Kebanyakan atlet tidak takut berjudi banyak. Dengan gaji besar mereka, mereka pasti mampu membelinya. Beberapa pemain besar dikenal dengan senang hati mengambil bagian dari gaji ini ke kasino. Mantan pemain Arsenal Glenn Helder suka bermain di berbagai kasino di London. Rekan Chelsea Jimmy Hasselbaink dan Eidur Gudjohnsen juga mengapresiasi permainan roulette.

Juga di Belanda ada beberapa pemain sepak bola yang ingin membalikkan gaji mereka di lembaga perjudian. Kasus yang paling terkenal, dan sekaligus paling mengharukan, adalah kasus Patrick Kluivert. Mantan pemain Ajax dan FC Barcelona itu terlilit utang lebih dari satu juta euro karena mempertaruhkan banyak uang untuk pertandingan sepak bola. Pada 2017, dokumen rahasia bahkan muncul bahwa Kluivert akan diperas oleh sindikat perjudian. Dia banyak bertaruh pada pertandingan asing, tetapi juga pada pertandingan tim muda FC Twente, di mana dia menjadi pelatih saat itu.

Undang-undang baru melarang perjudian di klub Anda sendiri

Tidaklah bijaksana untuk bertaruh pada majikan Anda sendiri seperti yang dilakukan Kluivert, tetapi itu tidak ilegal pada saat itu. Namun, undang-undang ini telah berubah sejak 2012. Sejak saat itu adalah ilegal untuk berjudi dalam kompetisi nasional yang memiliki koneksi dengan Anda. Apa yang Kluivert lakukan sekarang akan menjadi ilegal.

Tapi bagaimana dengan Jordy Clasie saat ini dan akun taruhannya? Pada prinsipnya tidak ada yang salah dengan itu. Clasie hanya boleh tidak bertaruh pada pertandingan sepak bola yang berlangsung di kompetisi tempat dia juga bermain. Namun, bukan berarti dia tidak bisa bertaruh pada balap sepeda, Formula 1 atau, misalnya, Liga Inggris.

Peraturan yang lebih ketat di luar negeri

Undang-undang saat ini di Belanda tidak melampaui batas negara. Itulah sebabnya Clasie bisa, misalnya, bertaruh pada kompetisi sepak bola internasional, jika dia mau. Aturan ini telah diterapkan dengan gagasan bahwa pemain tidak dapat mempengaruhi permainan internasional orang lain, dan kemudian mendapatkan uang darinya.

Namun, negara lain melangkah lebih jauh, untuk menghindari pengaturan pertandingan atau pengaturan tempat secara umum. Ini berlaku, misalnya, di Inggris. Di sana, pesepakbola tidak diperbolehkan memasang taruhan pada pertandingan sepak bola, di mana pun di dunia. Aturan ini tidak hanya untuk pemain, tetapi juga untuk hampir semua orang yang terlibat dalam klub sepak bola. Pikirkan pelatih, manajer atau anggota dewan. Terlepas dari larangan 2014, ada beberapa pemain yang sejak itu ketahuan memasang taruhan. Daniel Sturridge, Kieren Trippier dan Joey Barton adalah yang paling terkenal.

Sturridge: Taruhan Orang Dalam

Daniel Sturridge bermain cukup lama sebagai pemain inti di Liverpool. Namun, striker itu cedera dan harus menonton pertandingan yang akan datang dari bangku cadangan. Selama waktu inilah Sturridge mungkin mulai berjudi. pada tahun 2019 skandal ini keluar. Pada awal 2018, Sturridge akan memberikan informasi rahasia tentang transfer yang masih harus dilakukan sekitar periode ini.

Awalnya, ini mengakibatkan skorsing 6 minggu, tetapi Asosiasi Sepak Bola Inggris tidak menganggap ini cukup. FA bahkan memberlakukan skorsing empat bulan pada Sturridge, tidak hanya di Inggris tetapi di seluruh dunia. Majikan baru Sturridge, Trabzonspor, secara logis tidak berpikir ini adalah cerita terbaik dan kemudian memutuskan kontrak dengan sang striker. Ini tidak membantunya membayar denda £150.000.

Trippier: juga pengetahuan sebelumnya tentang transfer

Seperti Sturrigde, Trippier juga memiliki informasi orang dalam tentang transfer penting. Bek kanan yang pernah bermain untuk tim nasional Inggris dan Tottenham Hotspur ini mengatakan kepada teman-temannya bahwa dia akan segera pindah ke Atletico Madrid. Ini belum pasti, tapi ‘mereka bisa bertaruh uang untuk itu’.

Meskipun ini bukan nasihat judi yang sebenarnya, teman-temannya memutuskan untuk melakukannya. Jumlah yang signifikan dipertaruhkan pada transfer ini, mendorong FA untuk menyelidiki masalah ini. Telepon Trippier disita. Setelah pencarian, dia diskors selama 10 minggu karena menyampaikan informasi. Dia tidak dihukum lebih lanjut, karena dia sendiri tidak memiliki kepentingan finansial dalam membagikan tip.

Barton: bertaruh besar pada rekan satu tim

Salah satu yang memiliki saham keuangan dalam kinerja rekan satu timnya adalah Joey Barton. Pada tahun 2016, pemain Inggris ini didakwa telah memasang lebih dari 1.250 taruhan. Ini termasuk berbagai taruhan pada rekan satu tim, sesuatu yang tidak diperbolehkan menurut peraturan Inggris. Barton juga dipukul di Skotlandia, di mana ia diskors karena melanggar peraturan taruhan yang sama.

Pada 2017, Barton akhirnya diskors oleh Asosiasi Sepak Bola Inggris. Pasalnya, ia sendiri mengaku memiliki akun di Betfair sejak tahun 2004 silam. Sejak 2004, ia telah memasang jumlah taruhan yang belum pernah terjadi sebelumnya: 15.000. Ini juga masing-masing memiliki nilai taruhan rata-rata £150.

Atlet mengembangkan kecanduan judi

Seseorang yang memasang lebih dari 15.000 taruhan tampaknya menuju kecanduan olahraga. Namun jumlah ini tidak berarti jika dibandingkan dengan taruhan atlet lain, terutama atlet Amerika. Dari jumlah tersebut, yang paling terkenal adalah Charles Barley, Tiger Woods dan Michael Jordan.

Yang terakhir ini sangat umum di kasino. Namun, dalam dua tahun, Yordania kehilangan setengah juta dolar AS pada kunjungan ini. Kemudian dia memutuskan sudah waktunya untuk berhenti. Sayangnya Charles Barkley kurang bisa mengendalikan diri. Dia juga suka pergi ke meja roulette di kasino, tetapi kehilangan banyak uang di sana. Secara total, dia menunjukkan bahwa dia telah kehilangan sekitar 9 juta dolar AS.

Pegolf Tiger Woods terutama penggemar permainan blackjack dan tentu saja bisa disebut roller tinggi. Dia terkadang bertaruh sebanyak $ 250.000 per putaran permainan. Untuk mencegah Tiger Woods merusak dirinya sendiri atau kasino tempat dia bermain, dia dibatasi $1 juta di setiap kasino di Las Vegas. Setelah itu dia berhenti berjudi dengan cepat, karena ‘kesenangan sudah berakhir’.

Atlet aktif dan perjudian mengarah ke pengaturan pertandingan

Kecanduan judi adalah risiko bagi setiap penjudi, termasuk pemain sepak bola aktif. Ini membuat mereka sangat rentan terhadap tokoh-tokoh dunia bawah yang juga mencari nafkah besar di sirkuit perjudian, termasuk dengan menyuap pemain. Ini lebih dikenal sebagai pengaturan pertandingan.

Terutama di Asia banyak yang dilakukan tentang pengaturan pertandingan. Eksekutif top Asia mendekati pemain dari klub yang berbeda dan menawarkan mereka sejumlah besar uang untuk memastikan mereka tidak melakukan yang terbaik. Namun, mereka tidak memberikan uang ini kepada pemain dari kompetisi besar (internasional), melainkan fokus pada pertandingan yang lebih kecil.

Contoh yang bagus dari hal ini adalah skandal pengaturan pertandingan di sepak bola Belgia. Pada tahun 2000-an, Ye, seorang pengusaha Cina, datang ke Belgia untuk menyuap pelatih, pemain, dan anggota klub sepak bola lainnya. Hal ini memungkinkan dia untuk menentukan hasil akhir dan mafia perjudian Cina dapat mempertaruhkan banyak uang untuk ‘hasil yang diketahui’ ini sebelumnya. Ada beberapa pertandingan yang menonjol di liga Belgia, di mana penjaga gawang tiba-tiba tampil buruk atau tidak ada pemain yang memprotes ketika gol offside tercipta. British Betfair memperhatikan hal ini, setelah itu seorang jurnalis pergi untuk menyelidiki. Semua klub yang bermain selama pertandingan yang diragukan Betfair telah dikunjungi oleh Ye.

Hal ini menyebabkan penyelidikan besar, di mana memang ditemukan bahwa Ye telah mendekati, menyuap dan menginstruksikan beberapa orang berpengaruh untuk kalah dalam pertandingan. Beberapa pelatih menunjukkan bahwa mereka telah menerima tawaran Ye. Sebuah program penyamaran jurnalistik sendiri turun ke sirkuit perjudian Tiongkok untuk mengawasinya, tetapi pada saat yang sama mengungkap beberapa tuduhan pengaturan pertandingan dari pemain yang sampai sekarang tidak terkait dengan pengaturan pertandingan. Secara keseluruhan, 20 anggota klub Belgia dijatuhi hukuman penjara. Tangan kanan Ye, Pietro Allata, juga divonis penjara. Namun, dia segera diterbangkan.

Bagaimana dengan pengaturan skor di Belanda?

Jika match fixing bisa terjadi dalam skala besar di Belgia, kenapa tidak bisa dilakukan di Belanda? Itu sebabnya, sejak masalah pengaturan pertandingan besar di Belgia, tim khusus di Belanda menyaksikan pertandingan yang berbeda. Mereka dapat memberi label beberapa kecocokan sebagai mencurigakan, dan kemudian menyelidiki apakah benar-benar ada pengaturan kecocokan. Sejak 2013, relatif sedikit yang ditemukan (untungnya).

Namun, pada tahun 2016, sebuah kasus terungkap mengenai pemain Willen II, Kargbo. Dia akan membuat kesepakatan dengan pengatur pertandingan, yang akan memintanya untuk mempengaruhi pertandingan antara Willem II dan FC Utrecht. Kargbo kemudian mengatur dengan timnya bahwa mereka kalah dalam pertandingan, yang terjadi. Willem II kalah 1 – 0 dari FC Utrecht.

Namun Kargbo tidak dibayar: pengatur pertandingan bertaruh pada selisih lebih dari 1 gol. Oleh karena itu, contoh ini adalah satu-satunya di mana pengaturan pertandingan yang sebenarnya pernah didemonstrasikan.

Kami baru-baru ini menerima berita bahwa Holland Casino akan mulai menawarkan taruhan Olahraga pada Oktober 2021 dan telah mengajukan lisensi untuk ini.

Author: info

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *